BREAKING NEWS
You are here: Home » HUKUM » Bentrok Lutra, Basir : Polisi Lakukan Pembiaran
Bentrok Lutra, Basir : Polisi Lakukan Pembiaran

Bentrok Lutra, Basir : Polisi Lakukan Pembiaran

MASAMBA, LAGALIGOPOS.COM – Mantan Ketua DPRD Luwu Utara, Basir yang menjadi korban pembakaran rumah konflik di kecamatan Bone-Bone mengaku sempat menghubungi polisi sebelum insiden yang mengakibatkan kediamannya hangus dibakar massa. (Baca: Rumah Mantan Ketua DPRD Lutra Rata Dengan Tanah) 

Basir mengaku sempat menghubungi Kapolres Luwu Utara, AKBP Hery Marwanto via telepon, melaporkan tentang situasi di sekitar kediamannya yang mulai memanas. Dia juga mengaku sempat menyampaikan jika ada kemungkinan massa akan melakukan tindakan anarkistis seperti membakar rumah.

“Sesaat sebelum rumah saya dibakar, saya sempat menelpon ke Kapolres, namun dia hanya menanyakan apakah sudah ada yang meninggal atau belum,” ujar Basir.

Dia menyayangkan sikap polisi yang tidak mengambil langkah antisipasi, dan bahkan terkesan melakukan pembiaran, sehingga mengakibatkan sebanyak 21 rumah dirusak, dan dibakar massa pada insiden keributan di Kecamatan Bone-Bone sejak Sabtu (11/10/14) lalu.

Menurut Basir, konflik yang terjadi di Kecamatan Bone-Bone sebenarnya sudah terjadi sejak lama yang diketahuinya disebabkan oleh persoalan sepele, yakni keributan antar anak muda di daerah itu. Potensi konflik besar sebenarnya sudah sejak awal bisa dideteksi, dan dirinya sudah pernah meminta kepada pemerintah dan kepolisian untuk mengambil sikap antisipasi.

“Hanya saja saya sayangkan, tidak ada langkah nyata yang diambil pemerintah dan polisi guna mengantisipasi pecahnya konflik, apalagi saat ini konflik antar warga ini sudah mengarah pada isu etnis,” ungkapnya.

Sebagai solusi, Basir menyarankan kepada pemerintah dan polisi untuk melakukan pertemuan dengan melibatkan elemen pemuda setempat, unsur tokoh masyarakat, dan pihak terkait guna mencari akar persoalan untuk segera didamaikan.

“Tidak bisa hal ini terus dibiarkan berlarut-larut, masyarakat sudah hidup dalam keresahan karena merasa tidak aman. Saya saja sekarang terpaksa mengungsi ke rumah kerabat di Kabupaten Soppeng bersama kaluarga untuk mengamankan diri untuk sementara waktu,” tegasnya.

Dibantah Pihak Kepolisian

Kapolres Luwu Utara, AKBP Hery Marwanto yang dimintai konfirmasi membantah dirinya tidak merespon laporan dari Basir tersebut. Menurutnya, Menurutnya, saat kejadian polisi berada di lapangan untuk menghalau massa yang mulai bertindak anarkistis. 

“Memang benar saya waktu itu ditelepon beliau (Basir), dan langsung saya perintah Kabag Ops untuk langsung turun melakukan pengamanan, namun tidak bisa serta merta turun ke lokasi karena banyaknya massa yang ada saat itu,” ujar Hery.

Dia pun menyebutkan, saat ini ada kesan masyarakat menyalahkan polisi, padahal sejak awal pihaknya sudah meminta seluruh tokoh masyarakat, tokoh adat, dan tokoh pemuda untuk meredam konflik. Termasuk Basir, menurut Hery, merupakan tokoh masyarakat yang sudah diminta ikut terlibat untuk meredam konflik yang terjadi di Kecamatan Bone-Bone

Saat ini, Hery mengaku pihaknya bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Luwu Utara berupaya mempertemukan semua elemen masyarakat yang bekentingan untuk duduk bersama membicarakan dan mencari akar persoalan, agar warga yang terlibat konflik bisa segera berdamai.

Reporter: Asdhar
Editor: AS

One comment

  1. Nasi sdh jdi bubur, buat ap sling menyalahkn I skrg wktu’y cari solusi, jgn smpai berlarut I saya termasuk org bone2 sangat prihatin & sedih ats musibah ini..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Scroll To Top
Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE
shared on wplocker.com